Disinfektan Saluran Akar – Antibiotik Terbukti Tidak Cukup untuk Memberantas Bakteri

Bakteri yang digunakan dokter gigi untuk menentukan
apakah pengobatan infeksi saluran akar
berhasil, yaitu tidak adanya rasa tidak nyaman
dan nyeri; bukti sinar-X bahwa area abses,
granuloma , dan kista telah terisi penuh dengan
tulang baru; dan percaya bahwa obat-obatan yang digunakan untuk
menghasilkan hasil ini benar-benar membasmi
bakteri, semuanya terbukti tidak memadai ketika gigi
tersebut diuji lebih lanjut oleh Dr. Price
dan kelompoknya.

Pengujian keberadaan bakteri di
saluran akar , setelah penggunaan disinfektan yang
tampaknya dapat mengendalikan infeksi,
membuktikan bahwa organisme tersebut belum dibasmi.

Dr. Price, dalam membuat kultur setelah penggunaan lebih dari
100 obat yang berbeda, termasuk
kekuatan yang berbeda dari masing-masing, hanya menemukan delapan yang memiliki
respon negatif setelah 24 jam, dan hanya dua
setelah 48 jam inkubasi; periode yang lebih lama
ditemukan tidak efektif karena obat-obatan kehilangan
daya desinfektannya.

Dua obat yang paling efisien terbukti tidak dapat
diterima – perak nitrat karena mengubah
gigi menjadi hitam dan formalin karena sangat
mengiritasi dan menyakitkan bagi pasien serta merusak
jaringan di sekitarnya.

Meskipun kultur untuk menentukan apakah bakteri telah
dibunuh sebelumnya diajarkan dan dipraktikkan, saya
tahu tidak ada dokter gigi yang menggunakan prosedur pengujian seperti itu
hari ini.

Dr. Price dalam rangkaian tes lain mengambil
gigi yang terinfeksi dan merawatnya (lebih mudah dilakukan secara
aseptik di luar mulut) dan menemukan ketika
gigi ini dibelah, dentin dan
sementumnya masih terinfeksi.

Dalam penyelidikan lainnya, Dr. Price membuat
bagian biopsi pada dan di bawah garis gusi dan
menemukan bakteri tidak hanya ada di akar
gigi dan sementum pelindungnya tetapi juga di
milimeter pertama atau dua tulang yang berdekatan. The
pentingnya faktor ini dalam menyebabkan kavitasi di
tulang setelah ekstraksi akan dibahas dalam kemudian
bab.

Dr. Price mencatat perkembangan masa depan mungkin menghasilkan
obat-obatan yang lebih berhasil. Anda
semua akan berpikir bahwa antibiotik adalah
jawabannya. Namun, antibiotik
belum terbukti mampu menembus
tubulus dentin , sementum, dan tulang sekitarnya secara memadai untuk
membasmi bakteri ini.

Pengujian obat-obatan baru, dan upaya saat ini
seperti metode perawatan laser baru, tentu saja
diperlukan dan diantisipasi oleh Dr. Price.

Semua masalah efek samping saluran akar ini seharusnya
tidak menghalangi profesi untuk terus mengeksplorasi
metode baru tentang cara menyelamatkan gigi. Meskipun kami tidak dapat
mempelajari cara menyelamatkan gigi dengan mencabutnya,
Untungnya Dr. Price telah menunjukkan kepada kami cara untuk menguji
prosedur untuk membuktikan apakah infeksi telah
diberantas pada gigi yang menurut kami telah kami selamatkan.

Butuh jasa semprot disinfekta profesional? Segera hubungi jasa penyemprotan disinfektan bandung yang dapat membunuh bakteri dan virus berbahaya.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *